Fakta Berdarah Mengerikan Tentang Alpukat

Alpukat adalah makanan yang benar-benar spektakuler. Dikemas penuh dengan lemak baik, karotenoid, asam folat, dan ya, bahkan nutrisi untuk melawan kanker, ada yang berpendapat bahwa alpukat bisa menjadi makanan dunia yang paling sempurna. Hanya satu gigitan saja dari buah bersahaja ini, maka Anda akan merasa sulit untuk memperdebatkan manfaatnya.

Jika alpukat ternyata tampak begitu sempurna dalam kenyataannya. Namun, mungkin Anda belum pernah mendengar ada fakta berdarah yang mengerikan menjadi sisi gelap buah alpukat ini. Kisah ini pun baru saya ketahui sekarang. Dan mungkin belum banyak yang mengetahuinya.
Pohon alpukat berasal dari Meksiko dan Amerika Tengah, sehingga tidak mengherankan bahwa daerah ini masih menghasilkan sebagian besar pasokan alpukat di dunia. Di Mexico Barat, "perkebunan alpukat menempati tanah secara luas, dan deretan pohon yang tumbuh rendah menyerupai kebun zaitun Eropa selatan," tulis Jan-Albert Hootsen untuk Vocativ.com. Namun, pengaturan indah ini menunjukkan sesuatu dari sisi jahat perdagangan alpukat.

Di Michoacán, sebuah negara bagian di Meksiko barat, alpukat sering disebut sebagai oro verde, emas hijau, karena menghasilkan lebih banyak uang daripada tanaman-tanaman lainnya, termasuk ganja. Dan kapan saja ada uang yang dibuat, korupsi tidak jauh ada di belakangnya.

"Kartel obat yang dikenal sebagai Caballeros Templarios, Ksatria Templar, telah menyusup sektor alpukat, dan sekarang mengontrol perdagangan lokal, dari produksi hingga ke distribusi," tulis Hootsen. "Kartel berasal dari kelompok sebelumnya pengedar narkoba yang dikenal sebagai La Familia Michoacana ... tidak puas dengan lalu lintas ganja, kokain dan heroin, La Familia pun menyiapkan berbagai jaringan pemerasan di Michoacan. Bisnis alpukat adalah salah satu dari sasaran mereka.

Sekarang, petani harus berurusan dengan pemerasan konstan, dan kenyataan bahwa Templarios bisa mengambil alih perkebunan mereka serta melakukan packing plant kapan pun mereka inginkan.

Kartel selalu mendapatkan apa yang diinginkan, baik dari petani alpukat dan badan-badan pemerintah yang seharusnya mengatur mereka. Melalui suap dan ancaman kekerasan, Templarios telah memperoleh akses ke daftar resmi petani, berapa banyak tanah yang mereka olah, dan berapa banyak yang mereka hasilkan. Dengan cara ini, para penjahat tahu persis berapa banyak uang untuk permintaan dari petani.

Baca selanjutnya...

[next]
"Setiap link dalam rantai produksi alpukat adalah kas untuk kartel, dari quadrilleros, atau pemetik (lembaga yang bekerja dipaksa untuk membayar $ 3.50 per pekerja setiap harinya), untuk mereka yang membeli, mengembangkan dan menjual perkebunan," tulis Hootsen. "Pemerasan itu tentu sangat menguntungkan. Di beberapa kota, hasilnya diperkirakan mencapai ke angka 3 juta dollar per tahun."

Bagian yang benar-benar mengerikan adalah bahwa tidak seperti obat-obatan dan perdagangan manusia (hiburan favorit kartel lainnya) namun kita semua bisa saja menjadi yang bersalah. Misalnya saja, jika ternyata ada ekspor alpukat Michoacán yang masuk ke negara kita, lalu setiap kali kita membuka salah satu buah hijau yang berharga ini, maka setiap kali kita mencelupkan chip ke dalam mangkuk guacamole, secara tak sengaja kita turut membantu untuk bahan bakar pengambil alihan kekerasan kartel industri alpukat di Meksiko.

Satu-satunya cara untuk menghindari menjadi bagian dari lingkaran setan ini adalah mencari alpukat yang tumbuh di dalam negeri saja, seperti Alpukat dari daerah Malang, Magetan, Mojokerto, ataupun Lamongan, hal ini untuk mendukung hak-hak petani di seluruh dunia.



sumber:viva.co.id
__________

Baca Juga

Headline 445095322399997714

Populer

Recent

Komentar

item